Bagaimana Jika Aktor Sakit? Apakah Syuting Ditunda? [What if an actor is injured during filming?]

 

[C]Warner Bros./Friends/All rights reserved.

Oleh

Rangga
Adhyatama

Bagaimana jika pemain film sakit dalam proses pembuatan film?
Apakah syuting akan ditunda?

Setiap
kali kita melakukan aktivitas, tentunya kita pernah mengalami hal-hal yang
tidak terduga sampai aktivitas itu harus ditunda atau bahkan dibatalkan. Jika
di dalam kegiatan sehari-hari saja hal seperti ini bisa terjadi, tentunya di
dalam proses pembuatan film juga bisa terjadi. Saya pernah berpartisipasi dalam
produksi drama dan pengisian suara. Selama beberapa kali menjalani project,
saya melihat dan bahkan mengalami sendiri berbagai halangan yang mengganggu
jadwal yang sudah dibuat sejak awal di dalam matriks produksi. Ketika
memproduksi drama, pemimpin produksi sempat diganti, istri pelatih [coach]
sakit sehingga aktor harus berlatih sendiri—ketika rekaman dubbing film, saya pernah
ketiduran karena kelelahan mengurus seminar sehingga tidak datang ke studio.
Bagaimana dengan film Hollywood yang skalanya lebih besar? Bagaimana jika ada
aktor penting yang sakit selama proses pengambilan gambar? Apakah rekaman akan
dihentikan sementara?

Karena
pengalaman saya di dunia film baru sebatas pengisi suara, saya akan menjawab
berdasarkan dokumenter The Making of
Indiana Jones and The Temple of Doom
. Dokumenter ini dirilis di Indonesia
secara resmi pada tahun 2004 di dalam VCD Box-Set The Adventures Indiana Jones The Complete VCD Collection.

Dalam
proses pembuatan film pada umumnya, adegan yang direkam sebenarnya tidak harus
urut sesuai dengan urutan naskah. Perlu diingat, film bukanlah pementasan drama
yang harus ditampilkan secara live sehingga
harus runtut dipentaskan. Bisa saja adegan terakhir sebuah film justru direkam
lebih dulu, atau adegan tengah lebih dulu. Nanti di saat proses editing,
rekamannya akan disusun kembali oleh editor agar rapih. Proses editing ini
sangat penting dan berpotensi mengubah susunan naskahnya. Maka, tidak jarang
sutradara ikut melakukan proses editing. Menurut sutradara James Cameron,
sebuah film ditulis sebanyak tiga kali: saat di dalam naskah asli, saat proses
rekaman [adanya ubahan atau improvisasi], dan saat editing [ada adegan yang
dihilangkan, dipersingkat, atau diubah susunannya]. Dalam pembuatan film Titanic, misalnya, adegan Jack dan Rose
yang direkam paling awal bukanlah saat mereka pertama kali bertemu, melainkan
justru adegan saat Rose digambar oleh Jack—padahal ini adalah adegan tengah
setelah Jack dan Rose berkenalan dan menjadi akrab.

Dalam
film Indiana Jones and the Temple of Doom,
aktor utama Harrison Ford harus menjalani operasi enzim karena punggungnya terkilir.
Padahal, mereka sedang dalam tahap merekam adegan perkelahian di atas alat
pemecah batu. Untuk menyiasati hal ini, proses pengambilan gambar tetap
dijalankan dengan merekam pemeran pengganti [stunt] Vic Armstrong selama 3
minggu untuk adegan yang tidak menampilkan wajahnya atau dari jarak jauh.

Setelah
Harrison Ford sembuh, barulah direkam adegan close-up yang menunjukkan wajah
sang aktor. Adegan-adegan yang terpisah ini kemudian disatukan selama proses
editing.

Sebagai
gambaran: [screenshot diambil dari dokumenter]

[atas:
adegan jarak jauh seperti ini direkam lebih dulu selama aktor Harrison Ford
menjalani operasi. Dalam adegan-adegan jarak jauh atau adegan dari belakang
yang samacam ini, wajah sang aktor tidak perlu ditampilkan, tapi hanya
kelihatan dari jarak jauh]

[Adegan jarak jauh direkam sebelum Harrison Ford sembuh]
[Close-up direkam setelah Harrison Ford sembuh]

[atas:
menyambung adegan sebelumnya, adegan yang menampilkan wajah Indiana Jones ini
direkam belakangan setelah aktornya sembuh]

Membuat
film, terutama film-film besar Hollywood, tidaklah murah. Setiap waktu yang
terbuang sama saja membakar uang. Sebisa mungkin produksi jangan sampai
berhenti melampaui rencana. Pihak eksekutif studio akan rutin melakukan
pengecekan dan menuntut laporan dari sutradara. Bahkan dalam kasus Harrison
Ford dan Indiana Jones, sutradara
Steven Spielberg harus “melapor” dahulu ke produser eksekutif sekaligus pendiri
studio LucasFilm, George Lucas, dengan menanyakan apa yang sebaiknya dilakukan.
Hal ini karena ada banyak sekali hal yang harus dipertimbangkan jika sampai
rekaman dihentikan—meskipun sutradara Spielberg dan George Lucas sebenarnya
adalah teman dekat.

[C]1948/Warner, MGM/Easter Parade/All rights reserved.

Dalam
contoh film Indiana Jones, meskipun
Harrison Ford punya waktu untuk operasi, dia harus sesegera mungkin kembali
untuk rekaman, jadi proses penyembuhannya harus dipercepat. Selain Harrison
Ford, ada contoh lain aktris Ann Miller dalam film Easter Parade. Di dalam sebuah adegan, ia harus menari dengan penuh
semangat. Padahal, ia belum lama tertimpa musibah dan ia mengaku kalau ia
merasa sakit yang luar biasa selama melakukan tarian itu. Tapi, tarian itu
tetap dia lakukan. Musibahnya adalah Ann Miller yang sedang hamil besar
[trimester terakhir] bertengkar dengan suaminya dan “dijatuhkan” dari tangga
oleh suaminya sendiri sehingga akhirnya terpaksa melahirkan lebih awal. Bayinya
meninggal setelah berusia 3 jam. Karena peristiwa itu, fisik Ann Miller belum
bisa benar-benar pulih selama proses rekaman film Easter Parade.

During
her marriage to Reese Llewellyn Milner, while pregnant with daughter Mary in
her last trimester, she was thrown down the stairs by Milner and went into
early labor. Her baby Mary lived only three hours on November 12, 1946.
[Sumber]

[C]1948/Warner, MGM/Easter Parade/All rights reserved.

[atas-bawah:
di dalam DVD Easter Parade, Ann Miller diwawancarai dan mengatakan bahwa tarian
yang penuh kebahagiaan itu dilakukan dengan menahan rasa sakit yang luar biasa] 


Induk Perusahaan Google Temui Pejabat Pajak Indonesia

Jakarta - Eksekutif senior Alphabet, induk perusahaan Google, dari kantor pusat Asia Pasifik dikabarkan telah bertemu dengan pejabat kantor pajak Indonesia. Demikian dikabarkan sumber terkait yang dikutip detikINET dari Reuters.Kedatangan para bos Alphabet itu adalah...

Agar Tak Dikejar Pajak, Selebgram Hingga Youtubers Bisa Ikut Tax Amnesty

Malang - Selebgram hingga youtubers diincar untuk membayar pajak. Namun, jika mereka selama ini tidak pernah lapor dan membayar pajak, maka bisa mengikuti program tax amnesty yang sedang bergulir saat ini."Kalau mereka sudah lama nggak pernah lapor dan nggak pernah...

Amnesti Pajak Sumbang Kenaikan Rasio Pajak 1,08% Terhadap PDB

JAKARTA - Wakil Ketua Umum Kadin bidang Kebijakan Moneter, Fiskal, dan Publik, Raden Pardede mengatakan, pelaksanaan amnesti pajak pada tahun ini akan meningkatkan rasio pajak 1,08% terhadap Produk Domestik Bruto (PDB). Dan ini merupakan bentuk usaha pemerintah agar...

Keluhan Pegawai Pajak untuk Sri Mulyani Soal Penangkapan KPK

Jakarta - Penangkapan pejabat Direktorat Jenderal (Ditjen) Pajak Kementerian Keuangan oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) akibat dugaan kasus suap memicu kekecewaan banyak pihak, khususnya para pegawai di lingkungan Ditjen Pajak yang selama ini menjunjung...

0 Komentar

Kirim Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *